Sabtu, 08 Desember 2012

Hari ini gue "Hebat"

08 Desember 2012

"Gila lo kak! ", seru Dua.

C (gue) : Nda err, bilang "caca keren banget". Gitu deh
Nda err : buat apa dulu? Hahaa
C : Ntar aku ceritain :-). ceppaaat
Nda err : udah

Pagi ini gue bangun jam 5 pagi. Alarm dari jam 4 pagi, tapi bangun jam 5. (biasa Indonesia. hehe). Langsung mandi dan siap-siap buat pergi ke cibodas. Upss, jangan pikir gue mau jalan-jalan. Kalo udah terlanjur mikir gitu, cari jalan balik aja buat ngerubah pemikiran. hehe. Gue pergi ke cibudas buat satu alasan, alasan nekat!. Gue pergi buat ngambil kamera slr gue yang dipinjam Dua (Adik Ai) coz mau dipake bokap buat acara di gedung pertamina jam 11:00 (kalo dari rumah gue yah berangkatnya jam 10an lah kira-kira).

Malam sebelumnya, Tanggal 07 Desember 2012.
Bokap malam kira-kira jam 10an baru bilang kalo dia mau pake slr buat acara di gedung pertamina jam 11 itu. Gue panik dan seketika langsung sms si Dua, nanyain posisi dia dimana. Waktu dia bilang "gue gak dijakarta" feeling gue udah agak-agak menjurus ke cibodas dan begitu tau. Doeeeng, MY FEEL IS SO GOOD IS VERY GOOD!. Gue pun langsung merencanakan perjalanan 4 jam pulang - pergi cibodas - rumah. Gelisah sih, deg-degan kira-kira gue bisa atau engga. Nyiapin perbekalan buat besok (elmo, botol minum, baju ganti kalo-kalo nanti hujan, minyak angin kalo-kalo pms dijalan, sun block, jaket, sarung tangan, kaus kaki, ikat rambut, jam tangan, sim dan stnk gak ketinggalan hansaplast). Gak bisa tidur, tapi gue paksain buat tidur jam 1an malam. Yah setidaknya walaupun ngantuk, setidaknya stamina gue cukup buat perjalanan kilat besok.

Gak enak juga sih sama si Dua, dia juga baru minjem sore tanggal 07 desember 2012 nya. Dia juga ngerasa gak enak sama gue. Sambil rada meyakinkan gue biar ga nekat jauh-jauh ngambil kamera. Agak terpengaruh dikit, sempet pengen ngebatalin tapi gue tutup tuh percakapan sms dengan kata-kata "lo charger aja yah slrnya sapa tau gue jadi ambil. itu juga kalo gue bisa bangun pagi." trus matiin handphone.

Balik ke tanggal 08 Desember 2012,
Begitu jam menunjukkan pukul 6 pagi, gue langsung let's go to cibodas. Ngeluarin motor, pake helm biar safety dan pergi bablas tanpa pamit ke kedua orangtua gue. Jangankan pamit, ngeluarin sepatah katapun enggak. Karena udah diniatin dari semalem, ya Bismillah aja.

Dijalan gue nyanyi-nyanyi, ngupil, ngelamun, berkhayal, ngedumel dan lainnya. Dijalan gak henti-hentinya gue berpikir "nyampe atau enggak gue kesana dalam waktu yang sesingkat-singkatnya". Sambil bentar-bentar liat jam buat memastikan kalo ga ada waktu yang kebuang sia-sia. Sempet bete pas rombongan MoGe (Motor Gede) lewat, ngambil jalan seenaknya pake cara "ngagetin" ngegas motor dan mengeluarkan bunyi "Bruuum.. Bruuumm..". Tapi makasih juga sih sama MoGe, berkat mereka gue jadi gak auto pilot ngendarain motornya. Maklum puncak hawanya sejuk, bikin ngantuk.

Dijalan menuju cibodas gue tau banyak toko, masjid dan benyak nama rumah makan, saking banyaknya ada juga yang nyampe di bikin 2 part, Rindu Alam I dan Rindu Alam II. haha. Sempet curi-curi pandang ama si bakso setan ngarep-ngarep udah buka. (Yah gak mungkinlaaaaan pagi2 gitu... -______-).

Kenekatan gue membuahkan hasil, jam 7.15 atau 7.20an gitu gue sampe cibodas. Sebelumnya sms si Dua dulu nanya posisi sambil nanya jadi atau engga kakaknya nyusul. (takut mati gaya kalo ketemu kakaknya. hihi).
"Seriusan lo kak?", si Dua belom percaya gue bener-bener ke cibodas. -______-
Begitu dia bilang dibude, gue langsung cuss ke bude. Begitu sampe bude dan mau sms tuh bocah, temen-temen ceweknya senyum-senyum atau ketawa ga jelas gitu. Shock kali ngeliat gue dateng. Ampe temennya cowok, berdiri ngeliat gue dan langsung ngasih tau si Dua kalo gue bener-bener dateng.
Dua : "Gila lo kak! ", seru Dua. (sambil ketawa atau senyum gaje. ge ngertilah! bodo)
Gue : ketawa-ketawa gaje juga. ga percaya juga akhirnya nyampe depan rumah bude. "Udeh buruan, mana kamera gue! "
Si Dua jalan ke dalam rumah bude buat ngambil kamera beserta attributnya dan dateng lagi ngasih tuh kamera. Gue masukin tuh kamera kedalam tas gue, karena isinya penuh so butuh batuan si Dua buat menjejalkan tuh kamera biar bisa masuk. Finally, masuk juga tuh kamera.
Dua : Hati-hati lo kak
Gue : Iya, dah (pergi sambil melambaikan tangan tanpa nengok ke belakang, malu ama temen-temennya)
Perjalanan pulang lebih capek dari perjalanan berangkat. Kena macet, hampir kena one way. Gatau deh kalo one way, motor tetep dibolehin jalan atau enggak. Dijalan baru inget kalo hari itu Saturday cing. Udah lama ga inget nama-nama hari sejak saat itu. (galauuuuuuuu!).

Dijalan gue mikir. "Buat apa gue susah-susah, jauh-jauh cuma buat kamera??? Mana Logika lo???". Tapi gue jawab di diri gue "Buat Bokap gue, Bapak, Orangtua gue!". Sejak pensiun, kalau di jakarta bokap cuma luntang-lantung dirumah ga ada kegiatan. Gue berusaha buat ngerasain gimana jadi bokap, gimana antusiasnya buat ketemu teman-teman lamanya, teman-teman kantornya dulu sampe-sampe mau pinjam slr gue buat nge-abadikannya. Malem itu sih bokap bilang "yaudah, gak apa-apa. masih ada kamera kecil". Tapi gue tau raut mukanya pengen lebih dari kamera digital. Gue pengen selagi gue masih bisa gue bakal "Do the best" lah buat bokap, Orangtua gue. Biar suatu saat orangtua gue bakal mengingat ini semua.

Tingi tingi sekali, jauh jauh sekali, panjang panjang sekali nih jalan. Terus-terusan gue ngejar waktu, gak kerasa udah sampai deket di lampu merah jalan baru Juanda. Waktu itu kalo gak salah jam 9.15an. Gue check henpong ternyata ada 1 panggilan tak terjawab dan 1 message. Bunyi pesannya "Dimana yu?".  Feeling gue sih kayaknya bokap ngerti kenapa gue pergi pagi-pagi keluar ga pake pamit. Wuahhhh panikkkkk!!!!!. Gue bales tuh sms "Tunggu, aku dijalan pulang abis dari ambil kamera." sambil tetap berkendara. Beberapa menit kemudian sampailah gue di lampu merah pal, gue terobos aja tuh jalan sampai dipelototin kondektur miniarta. Bokap tetep nelpon dan sms. (haduhhhh). Kali ini bunyi smsnya "Ditunggu gak? aku di Alfamart Jl. Baru". Karena gue gak mau usaha gue sia-sia, gue bales tuh sms dengan kata-kata "Tunggu, aku udah jauh-jauh dari bogor ambil kamera. tunggu.". Ngebut abissssss lah tuh gue, sampe di lampu merah cibucur bokap gak sms ngebuat panik lah gue. Akhirnya gue telpon bokap dan ngeyakinin kalo gue udah dekat dan minta bokap nunggu lebih lama lagi.

Gak mungkin kalo gue lewat jalur keong - poncol. jalannya berkelok-kelok dan panjang. susah buat ngebut. jalan warga. Udah lama banget gue gak lewatin jalan keong sampe mayasari bakti sejak kejadian kecelakaan yang gue denger waktu itu. Akhirnya gue lewat situ juga, walaupun gue gak liat jalur sebelah kanan, sambil nyipitin mata gue. saking takutnya gue baca ayat kursi sodara-sodara!!! Ayat kursi!!! (Alhamdulillah masih inget Allah :-))

Kira-kira jam 9.45an kalo gak salah gue sampe di jl.baru (Tb.simatupang), deg-degan nyari bokap masih ada di situ atau engga. Rasanya kayak boker yang udah ditahan akhirnya dikeluarin juga (kalo kata gue ke nda err) plong banget pas akhirnya gue ngeliat bokap masih berdiri di samping alfamart. Alhamdulillah, wa Syukurillah. Akhirnya usaha gue gak sia-sia. Alhamdulillah.
Bokap : Kamu dari mana?
Gue : Dari bogor.
Bokap : Bogor mana? Aturan aku pake kamera kecil aja gak apa-apa. Kamu jauh-jauh ke Bogor jadinya.
Gue : Cibodas.
Bokap : Cepet juga. Yaudah, mau oleh-oleh apa. mau dibeliin apa?
Gue : Gitar
Bokap : Yaudah, nanti aku pulang kita beli. Cari temen kamu yang bisa milihin gitar yang bagus.
Gue : Hati-hati pak! (senyum-senyum sambil salaman cium tangan ke bokap)
Gue pun pulang kerumah. Begitu sampai dirumah, Sop buatan ibu udah menunggu kedatangan gue. Saking capeknya akhirnya gue terlelap sampai akhirnya gue bangun buat nyantap sayur sop buatan ibu.
Hari ini gue belajar suatu pengalaman. Kalo emang niat baik gimanapun itu pasti bisa tercapai. Ditambah lagi usaha yang gigih. Terbuktikan walau dadakan, walau gak pamit tapi karena niat baik Allah pasti menghendaki sehingga akhirnya gue bisa ngasih tuh kamera ke bokap, bapak, orangtua gue.
Gue bakal lakuin kayak gitu buat PI gue. Bismillah :-)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar