Selasa, 18 Desember 2012

'plong' rasanya

Hari ini gue berangkat kuliah berbeda dengan hari lainnya. Biasanya setiap ujian, gue berangkat lebih awal dibanding hari-hari biasa. Kalau biasanya gue berangkat jam 45 menit sebelum jam ujian, kali ini gue berangkat 30 menit sebelum ujian mulai. Sengaja di lama-lamain juga sebenernya, tiba-tiba nyokap nyebar uang dari atas 13 lembar uang 50 ribuan. Bukan ngasih cuma-cuma, tapi disuruh nabung di mesin  ATM setor tunai di daerah gandaria, jakarta timur. Seneng juga sih, bisa tambah lama waktu sampe gue ke kampus. Gue tancap tuh langsung ke ATM, sampai disana gue sengaja gak ngeliat jam, biar lama gitu. Abis dari ATM gue langsungin ke kampus, sampai depan kampus rada shock juga pas liat kampus sepi, parkiran juga sepi. Wow banget! sempat liat 'anak-anak kompleks' masuk ke kampus juga tapi gue tancap aja motor karena mulai rada panik ngeliat keadaan kampus begitu, takutnya gak dibolehin masuk karena lebih dari 30 menit. Begitu sampai parkiran, gue buru-buru cari ruang kelas ujian dengan harapan bisa masuk bareng ama anak-anak komplek yang gue liat tadi tapi ternyata mereka udah masuk duluan. Gue masuk kelas, duduk dan langsung berkutat dengan soal ujian mata kuliah "Pengantar Forensik Teknologi Informasi".

Jumlah soalnya 21. Mati gue, udah dateng paling terakhir soalnya 21 lagi (pikir gue dalam hati). Begitu baca soalnya, ada petunjuk "Pilihlah soal dengan bobot maksimal 100". Ternyata tuh soal masing-masing nomor memiliki bobot tersendiri. Yah, gue cari aja soal dengan bobot tinggi (Gue itungin juga tuh di lembar soal bobot soal yang udah gue kerjain. biar efisien. haha). Soalnya mirip-mirip dengan materi yang gue baca dan pelajari semalam. Lumayan, langsung kebut abis ngerjain tuh soal. Takut kalo-kalo teman-teman kelas keluar dengan cepat karena soalnya lumayan mudah (bisa juga sih pake teknik mengarang. hehe). Gue orangnya panikan kalo ada 1 aja orang yang udah selesai ngerjain soal dan keluar kelas, konsentrasi gue langsung buyar jadi pengennya cepet-cepet kelar (payah!!). Gue pikir gue orang terakhir yang masuk kelas, ternyata disana ada lee dengan style masa kini, modis cantik berbalut baju warna merah. Gak lama setelah dia datang, gue pun selesai ngerjain tuh soal (15menit-an lah kira-kira). Ini merupakan record buat gue selama gue ujian di kampus tercinta ini. Biasanya gue jadi yang terakhir, nunggu jawaban ataupun nunggu ilham turun dari langit (iya kalii!!!). Pas mau ngasih tuh soal dan jawaban , dosen pengawas 2 orang keluar semua. Yah terpaksa gue cari tuh mereka diluar buat ngumpulin soal dan jawaban , males juga nungguin pengennya buru-buru aja lah pokoknya. 

Keburu-buruan gue itu bukan karena ada urusan atau apa. Bukan juga ngehindarin kumpul teman-teman yang mau ngomongin buat "Quinze trip to Pangandaran" ataupun bayar DP terakhir. Gue terburu-buru karena ada sedikit masalah yang gue buat sendiri (hehe). Gue ngerasa sikap temen-temen gue ke gue itu berbeda. Di kelas gue biasa main bareng-bareng temen gue ber7. Tapi gue ngerasa ada kejanggalan lah pokoknya. Gue ngerasa gue diomongin dibelakang. Mungkin mereka ngomongin gue yang gak pernah buka grup kelasan lagi. Gue gak buka karena masalah yang waktu itu gue nangis di depan kelas. Bingung mau jelasin ke semua temen-temen kelas gue jadi ngebuat gue gak buka tuh grup kelas (minder lah dalam kata lain), ada juga alasan lain yang hanya gue dan Allah yang tahu. Selain itu di grup lain (grup kita bertujuh) temen gue berinisial "B" ngasih kisi-kisi soal. Gue sih komen "ayo B! semangat cari jawabannya! \(^o^)/". Tiba-tiba temen gue berinisial "T" comment juga "Iya cha, cari sama-sama ya" dan di like sama temen gue berinisial "F". Disitu gue bodoh banget, comment "maaf yah guys smester ini gue gak ngerti apa-apa. maaf nyusahin". Gue ngerasa, mereka pasti mikir gue sensitif banget hari itu atau mereka mikir gue cari-cari alasan (gue cuma bisa jawab 1 soal aja di grup. :( ). Ngerasa gek enak banget sama mereka dan gue takut 'mati gaya' bingung gimana harus bersikap memutuskan gue buat pulang cepet.

Sesampainnya dirumah, gue langsung nonton TV dan bersih-bersih rumah. Tiba-tiba "Tring" handphone gue berbunyi. Pas gue buka ternyata ada sms dari Ai (seneng banget! sungguh!). Smsnya bertuliskan "Lu dmn ca?". Alhamdulillah dia masih perhatian ama gue, dia pasti mikir gue gak ikut uts hari itu. Gue bales dengan memberitahukan dimana gue "dirumah". Gue pikir sms bakal stuck disitu aja. Ternyata HP bunyi lagi dan ada sms dari dia tulisannya "Kgk uts lu td??". Yah, disini bikin gue males jawabnya. Gue mikir kenapa dia gak nanya temen-temen, tadi gue uts atau engga. Cuma bisa sms karena ngeliat gue gak ada disana pas sebelum sama sesudah uts (huh!). Akhirnya gue gak bales tuh sms, lanjutin bersih-bersih rumah. Beberapa menit kemudian ada sms lagi "W krmh lu yaak". Yah, ini nih godaan terberat cyinn (Gak bisa nolak). Gue masih berharap ama dia. Yah, mungkin dia mikir alasan gue gak masuk karena masalah yang semalem gue ceritain ke dia.

Beberapa waktu kemudian dia sampai dirumah gue, pas ibu dan bapak lagi makan juga. Dia ditawarin sih makan, gue juga nawarin. Entah gengsi, emang lagi gak mau makan, dia nolak tawaran gue dan keluarga gue. Kebetulan ibu dan bapak besuk orang sakit hari ini jadi si Ai dan mas Adit nganter mereka ke jalan baru. Gue masih seneng soalnya ada mas adit disitu, jadi gue dan Ai gak canggung. Eh, gak lama kemudian mas adit pergi.

Tinggallah kita berdua, disana canggung banget. Dia nanya kenapa gue gak masuk uts (tuh kan bener, alesan dia kerumah apa. kasihan kayaknya. bodo amatlah yang penting gue seneng). Gue ngeyakinin dia kalo gue masuk uts dan akhirnya dia percaya pas gue kasih tau soal uts tadi apa. Disini gue ceritain semua masalah gue, nangis sejadi-jadinya, gue tumpahin semua yang ada di isi hati gue. Tentang masalah gue ama temen-temen gue yang terjadi karena kebodohan gue. (Maaf yah temen-temen. :( )
Gue di marah-marahin abis-abisan sama Ai, dia ngasihin wejangan-wejangan ke gue. Yang ngebikin gue jadi "ngerti". Dia kasih gue banyak solusi. Tapi tetep, dia gak mau balikan (sedih sih, tapi mau gimana lagi. dia pasti ngerasa terkekang sama gue. masih sakit hati sama gue. ilfeel sama sifat dan sikap gue. dan dia udah ga ada rasa lagi ke gue. just friend.). Disela-sela tangisan gue, gue gak hanya menangis karena masalah yang ada tapi gue juga menangis karena masih nyesel dengan semua sikap-sikap gue ke dia, belum banyak kebahagiaan yang gue torehin ke dia. Tapi dia udah memilih, meski sedih, sakit, gue coba buat berlapang dada.

Ini moment yang tepat buat ajak dia nonton film 5cm. Dia mau-mau enggak-enggak, dia juga bilang mau nonton bareng teman-temannya soalnya. Dia ngajakinnya bareng ama temen-temannya aja. Gue takut caggung sama teman-temannya yah gue tolak tuh tawaran ( :( ). Gak lama kemudian dia pulang kerumah uwa nya (katanya gak jadi nonton. malas. uangnya tinggal sedikit di dompet. belum ambil) , gue juga keluar buat jemput bapak dan ibu di jalan baru.

Sehabis jemput, gue sms-an sama sahabat gue ayu buat jalan dan nonton di mall dekat rumah gue. Janjian jam 4, gue jemput dia dirumahnya. Pas habis mandi dan mau bersiap-siap, hp gue bunyi. Gue pikir telepon dari ayu, ternyata dari Ai. Dia ngajak nonton bareng (terserah mau berdua atau bareng teman-temannya). Yah, gue udah terlanjur janjian ama ayu sahabat tercinta (bingung banget euy!). Akhirnya fix janjian ama dia dan teman-temannya ketemuan di mall langsung, depan bioskop.

Gue dan ayu berangkat duluan, jalan-jalan dan nyari kado buat tetangga yang udah kayak sodara (boneka hello kitty beserta kertas kadonya. hello kitty juga lohh! :) ). Tadinya rencananya gue dan ayu ke mall duluan mau beliin tiket buat Ai dan teman-temannya biar dapet PW (posisi wuenak). Tapi Ai bilangnya nanti aja, dia berangkat duluan buat beliin tiket temen-temennya. Sehabis cari kado kita langsung ke bioskop liat situasi disana rame atau engga. Ternyata rame, langsung aja gue telpon si Ai. Bilang suruh dateng cepet biar kebagian tiket (lumayan rame loooh!). Ai pun on the way ke mall. Sambil nunggu Ai dateng gue dan ayu cari makan, biasa di tempat makan fast food kesayangan (hahaha).

Gak lama Ai datang buat beliin tiket teman-temannya, karena takut Ayu gak sreg ama bangku tempat kita nonton  gue sempet ninggalin ayu bentar sih buat nemenin Ai beli tiket (Maaf yah mimo! :p). Habis beli tiket kita balik ke tempat makan, ngobrol-ngobrol sambil nyemil. Begitu ada sms dari Onny (temannya Ai), kita langsung ke bioskop saat itu juga. Sesampainya di bioskop, gue pergi ke toilet dulu takut nanti pas nonton kebelit pipis. Keluar dari toilet, gue pergi ke tempat Ai dan temannya nunggu bioskop dibuka. Disini akhirnya gue dikenalin sama teman-temannya Ai (Seneng sih, kenapa gak dulu pas kita masih pacaran. Rada sedih juga, pasti Ai ngenalinnya gue sebagai temannya. Bukan sebagai 'sesuatunya'. hehe). Disana ada Onny dan Q-pay. Onny wanita berparas cantik, berhijab, menggunakan setelan baju warna pink dan jeans dengan style wanita jilbab masa kini gak terlalu hijabers-hijabers moschaict gitu juga kok cyinn. catet! :) (meski pernah ngeliat onny dari FB atau Hp Ai, ternyata Onny cantik dan ramah  sesuai dengan yang foto yang pernah gue liat) sedangkan Q-pay laki-laki dengan setelan baju basket atau softball gak ngerti dengan celana jeans. Mereka berdua tampak akrab dan serasi entah mereka sepasang kekasih atau bukan gue gak ngerti dan ga berani tanya. Tapi untunglah Ai nonton sama teman-temannya, tadinya pengen bertiga doang. Kalo emang mereka sepasang kekasih, kasian juga si Ai. Jadi Obat nyamuk ataupun tukang Es poci diantara mereka (hehe).

Tak lama kita menunggu, akhirnya Theater 3 dibuka. Onny dan Q-pay langsung masuk ke dalam theater 3 bioskop, Ai pergi sholat magrib sedangkan gue dan ayu masih diluar theater. Niatnya sih nungguin Ai, tapi takut kelamaan akhirnya masuk juga. Seperti biasa, iklan dan tayangan film-film yang coming soon bermunculan dilayar bioskop sebelum film yang akan kita tonton mulai. Sambil menunggu, gue dan Ayu cerita-cerita dan foto-foto sedikit. Akhirnya Film yang kita tonton mulai juga awalnya sih rada boring juga ngantuk soalnya selain itu kita juga belum ngeliat sesuatu yang seru-seru kayak (Pemandangan alam kayak Gunung bromo, gunung sumeru, ranupani/ranupane, tanjakan cinta sumeru, ranu kumbolo, kali mati, arcapodo dan lain-lain). Film berjalan cukup lama akhirnya kita nemuin yang seru-seru itu. Mudah-mudahan selagi aku masih hidup aku bisa kesana, sampai ke puncak mahameru. Suatu saat nanti! Insya Allah! :D

Setelah film berakhir, akhirnya gue dan ayu pulang. Sewaktu pulang, gue gak ketemu sama Ai dan teman-temannya. Mungkin kita selisipan, gu mikir dia udah keluar duluan tapi kayaknya salah deh dia dibelakang. Akhirnya gue sms dia "ki, caca pulang yah. ga ketemu :( ".  Ada telpon masuk juga sih dari dia, tapi pas diangkat malah mati. Pas gue telepon balik malah sibuk. tiba-tiba ada sms "Yo.. Thx u yaak". Kurang puas hanya dengan sms akhirnya gue telpon Ai dan berterimakasih buat apa yang terjadi hari ini. Sebelum pulang gue nemenin ayu ke apotik buat beli vitamin mata buat keponakannya dan gue juga sekalian beli sesuatu di toko sebelahnya (hahaha). (Dan akhirnya teletubbies berpamitan. jiahahaha). upss gak gitu jugaa. Akhirnya pertemuan dan jalan hari ini selesai dengan menyenangkan. Gue jadi tau yang namanya Onny dan Q-pay. Teman Ai dari SMA, Angkatan 19, teman susah senang bareng-bareng, teman nanjak gunung, teman selamanya kayak film 5cm, teman yang udah kayak sodara sendiri kayak gue dan Gank G. Bedanya kalo Angkatan 19 mendaki gunung kalo Gank G gak perlu naik gunung, udah punya gunung (If You know what I mean. ahahaha).

Hari ini banyak energi positif yang gue dapet dari nonton 5cm. Setelah dapet Whatsapp dari teman kelasan gue yang biasanya bertujuh-tujuh itu. Akhirnya gue mengutarain isi hati gue, gue berusaha terbuka sama mereka gue jelasin semuanya dari alasan gue gak buka grup kelas, minta maaf atas perkataan gue yang pastinya menyinggung, semuanya tentang apa yang ada dipikiran gue. 'Plong' rasanya udah ngomong jujur sesuai isi hati gue. Benklover menanggapi positif, menerima dan ngasih solusi-solusi positif, mutia rada judes sih (gak tau kenapa), yang lain ga nge-respon apa-apa sih. Tapi yang penting gue udah jujur dan mau terbuka tentang apa yang terjadi dengan gue selama ini. Masalah hasilnya bagaimana, gue pasrahin semua ke Allah SWT.

Hari ini berjalan dengan baik. Semoga hari esok lebih baik lagi. Bismillahirrohmaanirrohiim. :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar