Jumat, 16 November 2012

15 November 2012


Libur panjang kali ini ga berlaku buat gue. Kalo dulu tiap libur pasti ketemuan ama Ai, jalan kek, nonton kek dsb. Kalo sekarang yah garuk-garuk tanah ajah dirumah. Sebenernya bisa aja sih kalo gue balik ke lampung, main sama keponakan-keponakan dan sepupu gue. Tapi rasanya sekarang beda, mau kemana-mana ada satu kata yang nyangkut. “malas”  yups kata itu yang selalu nyangkut setiap gue mau berpergian. Liburan ini di selamatkan ama si vinchan, liburan kali ini gue nemenin dia nyari tas lappy. Maklum lappy baru, accessories dan lain-lainnya belom ada (ecieeeee!!!).

Tanggal 10 November 2012 lalu Ai pergi ke Kalimantan sama budhe dan sepupunya Ai. Enak sekali, liburan ini dia ga bete. Nyari kedamaian, ketenangan, dan inspirasi dari penatnya kuliah, penatnya kebisingan dan asap kendaraan di Jakarta. Gue lagi, gue lagi. Yah sebenernya gue terus-terusan sms dia sih. Awalnya sih sms cuma pengen tau gimana Kalimantan, disana ngapain aja, seru atau enggak. Tapi karena bertepatan dengan tamu bulanan, sms gue ke Ai malah jadi sms yang rancu. Akhirnya gue pun menyesal dan nangis. Kangen rasanya, pengen denger suaranya. Tapi telepon gue gak diangkat. Kepala gue pusing banget 2 minggu ini ga tau kenapa, gue pengen curhat ke dia. Tapi karena telepon dan sms ga diangkat yah gue harus apa???.  Bedebah! Yups gue pengen banget ngatain diri gue sendiri dengan tuh kata makian. Gimana engga, karena pms gue yang ngebuat gue sensitive gue sms Ai bilang “hargain gue dikit kek Ai”. Disitu rasanya kesel sama diri sendiri yang walaupun gue udah jadi pendiem tetep gue masih belum dewasa. Melakukan sesuatu gegabah tanpa berfikir panjang.  Gue pun matiin hp karena takut dia bales sms gue dengan keilfeelannya.  Beberapa jam kemudian gue nyalain hp karena lagi smsan ama teman gue buat rencanain tidung. Tapi gak jadi. Muncul juga sms dari dia, smsnya berbunyi “w bingung jwb sms lu hrs ky gmn..”.

Sekitar jam 2 atau 3an gue dan vinchan berangkat ke ITC depok buat nyari tuh tas lappy. Setelah vinny ngambilin gue makan, setelah nunggu kunci motor yang dipake bokap, setelah akhirnya vinny ngelihat gue nangis. Lagi-lagi dan lagi.  Malu sih, masih memperlihatkan betapa payahnya gue sampai sekarang belum bisa move on. Tapi mana gue tau dia udah dateng, kalau tau juga gue apus dulu tuh airmata.

Akhirnya sampai ITC dan setelah keliling-keliling dapet juga tas dengan merek season seharga 170k. menurut gue sih oke. Cuz modelnya gak kayak laki-laki sesuai dengan yang dia pengen. Tapi gak menurut abang vinchan. Sampai rumah dia dimarah-marahin abis-abisan sama abangnya. Sorry! Pengen sih ngebeli tasnya dia, gue suka, tapi gak ada duit. Kalo mau kasih gapapa kok. Haha

“Seharusnya gue gak pergi”, pikir gue dalam hati. Seharusnya hari ini ga gue have fun. Tapi hari ini jadi hari yang ngebetein. Gue pengen banget beli sepatu cewek. Karena dulu Ai pernah bilang kalo tampilan gue kurang cewek. tapi sepatu yang  gue incer stocknya gak ada tinggal yang dipajang. Sedangkan ada sih satu yang gue pengen tapi harganya mahal 239k. :’(. Akhirnya gue Cuma bisa beli kutek terenally seharga 33k. Warna biru muda, karena kepincut ngeliat kutek yang dipake nikita willy di iklan T*p kopi. haha. Gak bisa kali yah gue jadi cewek banget. Niat beli sepatu malah ga ada stock. Huft bete!

Kesel banget, bener-bener kesel. Vinchan ngajak main ddr-an tapi jadi badmood banget. Gue takut malah jadinya gue bikin dia bete juga akhirnya gue mutusin buat pulang aja ama dia. Gue ungkapkan kebetean gue dengan kebut-kebutan dan hampir aja gue menghilangkan 4nyawa termasuk gue. Untung gue ngeremnya kenceng dan tepat. (joki! Haha). Akhirnya kita pulang dan on the way ke wsg(warung sate gajah). Sesampainya disana warungnya gak buka juga. Damn!. Tambah bete lah gue disana. Akhirnya kita pulang, sesampainya di pal gue kepikiran buat main ddr di cimanggis square akirnya tanpa mikir panjang gue belokin tuh motor ke cimanggis square. Begitu sampai tempat parkiran, gue inget kalo ddr si cimanggis square 5000 untuk 2 orang sekali main. Akhirnya gue memutuskan untuk balik saja.  Akhirnya kita balik pulang dan sampai di bakso gongseng. Ada sih, tapi tinggal mie ayam padahal kan yang kita inginkan bakso. Disini tingkat bad mood dengan tingkat ke betean full 100% gak setengah-setengah kayak torabika. Kita meneruskan perjalanan sampai akhirnya sampai di bakso kaget dekat rumah gue. Kita beli spaghetti 3 in 1, bakso kaget komplit dan bakso bakar. Minumnya manaaa???. Disini kita gak beli minum cooy! Promo november, setiap beli bakso bakar atau bakso komplit gratis es the manis. Lumanyaaan!

Sesampainya dirumah gue langsung main sama wina cantik. Pakein wina kutek dan gak lama setelah itu anter vinchan pulang kerumahnya.  Selesailah sudah hari ini. Hari holiday yang gak terasa holiday. Harusnya ngilangin penat, sedih bete, malah dibikin bete to the max.

Fakta hari ini :


  • Gue kangen banget sama Ai, pengen ketemu. Pengen ajak dia nonton Breaking dawn part 2. Tapi ga bakal bisa. Dia pulang 2 minggu lagi. Udah keburu gak ada lagi tuh film di bioskop.
  •  “I should do something useful”.  Gue ngelihat tulisan itu di baju yang dipajang di toko sewaktu gue muter-muter nyari tas. Ngebuat gue bertanya-tanya dalam diri sendiri. “Apa yang sudah gue lakukan ke orang-orang sekitar gue (bapak, ibu, mas hana, mas adit, diri gue sendiri, vinny, gank g, droida, quinze, Ai) belum ada sesuatu yang gue rasa berguna buat mereka.
  • Setelah makan bakso entah kenapa tingkat kebetean berkurang 20%, ditambah main sama wina, vinchan dan nyokap jadi berkurang 30%. Tapi inget sepatu, masih aja beteeee! Kalo gak beli perabotan gunung, pasti gue bisa beli tuh sepatu.
Sampai gue nulis ini pun gue masih bete… sekian.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar