Sabtu, 10 November 2012

9 november 2012

Hari ini berbeda sama hari-hari lain. Hari ini hari yang paling gue tunggu-tunggu selama hidup gue. Hari ini seharusnya jadi hari paling bersejarah dihidup gue, hari dimana pertama kalinya gue bakal naik gunung.
Dui yang udah nyemangatin gue

Setelah dari smp, akhirnya gue dibolehin sama orangtua gue walaupun awalnya pengen diem-diem tanpa ngasih tau ke orangtua. Ngasih tau nya nanti pas mau nanjak atau pas mau pulang. Pura-pura nginep di puncak atau kosan temen. Gue pengen memulai suatu hal dengan jujur dan gue percaya restu orangtua itu dahsyat bgt. Keberhasilan, kesanggupan dan kebahagiaan seorang anak gak terlepas dari restu orangtua terutama ibu. Mungkin karena capek ngelarang-ngelarang gue dari dulu atau mungkin pengen ngasih tau gue pengalaman. Akhirnya gue dibolehin sama orangtua gue bahkan mereka support gue diberbagai hal. Ga hanya ortu, teman-teman droida, mas adit, ajong, vinny, dwi gjb, dua adik ai bahkan mas-mas toko outdoor juga ngedukung. Mulai dari dukungan, hujan-hujanan nyari perlengkapan with bapak, ibu yang bantuin cari makanan dan yang ngecilin celana buat tracking nanti, ajong yang bantu-bantu packing, vinny yang nemenin gue nawar perlengkapan dan rela pulang malam dan panas-panasan buat nyari sepatu dari depok-jakarta(condet-kr.jati)-depok-lenteng agung. Akhirnya dapet yang dipengen, sepatu track merek hitec ukuran 38,5. Tapi semua berasa sia-sia setelah pagi-pagi gue dapet sms dari bang aan (temen baru kenal di cibodas) kalo peserta yang lain (3 dari 5 peserta) gugur coz mereka tiba-tiba hari sabtu harus masuk kerja. Rasanya sedih banget cooy! Semalem gue deg-degan banget menyambut datangnya ni hari. Tapi ternyata semua ada pertanda, gue hampir telad masuk ilab untung gue kebut dengan naik ojeg. Di ilab gue kacau banget! Gue nangis, dan minta izin juga ke aslab ilab buat ketoilet. Malu banget, pas jalan ke meja info semua mata tertuju ke gue ngeliat gue yang aneh mungkin. Dutoilet gue nangus bombay saking sedihnya. Tapi buru-buru keluar toilet cuz takut ilabnya udah selesai.

Begitu keluar dari ilab, gue ceritain ke temen-temen gue. Mereka kaget juga, apalagi teteh yang tau gimana usaha gue buat ngumpulin perlengkapan. Gue males pulang! Males nginget-inget dan ngeliat perlengkapan yang ada di depan kamar gua yang udah ready buat diangkat & berangkat. Akhirnya gue putusin buat kerja kelompok kerjain tugas ppc dikosan anak cowok. Dikosan banyak temen-temen kelas kurang lebih 20 orang tapi di ga kumpul semuanya di satu kosan. (emang ikan pepes!) Dikosan lumayan bisa bikin gue sedikt melupakan kesedihan gue. Tapi masih ada yang kurang, ai ga ada disana. Dia dikosan teman yang lain. Dikosan kita ngobrol-ngobrol, ngasih minum kucing pake susu yoghurt sisa gue, nonton film thailand kocak dengan judul atm errak error, makan sambil nunggu hujan reda, foto-foto dan lain-lain. Seneng liat bisa kumpul-kumpul. Ga sabar nunggu februari nanto di pangandaran. Pasti lebih asyik lagi. Gatau sih gue ikut atau engga.takut malah galau guenya, sedih liat ai.

Setitar jam 3 sorean setelah bikin makalah ppc akhirnya kita serempak pulang. Karena tadi pagi motor dipai bapak buat ke slb mas adit gue pun naik si angkot biru bertuliskan angka 112.

Sesampainya dirumah, gue konfirmasi lagi ke bang aan buat kepastian jadi atau enggak nya berangkat. Masih nunggu 1 orang yang tentatif. 30 menit kemudian, gue pun mendpat kepastian yang menyesakkan dada. Ternyata si laura/ lauren atau siapa itu ga bisa juga. Padahal gue berharap banget ama tuh cewe. Tapi yasudahlah belum rejeki atau mungkin belom siap kali gue nya jadi Allah belom ngebolehin gue buat pergi.

Gatau harus gimana, air mata gue tumpah gitu aja. Sampe sakit banget mojok sambil nahan sakit yang mebyerang dada dan kepala. Nyesek banget! Masih nyesek sampe sekarang. Udah gitu tadi dikosan sempet ditanya-tanyain agak gimana gitu tentang ai. Gue udah beberapa hari belom nangis, biasanya gue tidur 1 atau 2 jam dan kebangun dengan jantung yang berdebar dan menangis ditengah malam mengingat semuanya.  Masih belum bisa bangkit, masih menyesal dan masih berharap. Walaupun mungkin dia sedikitpun sudah tidak berharap lagi.

Gue bingung harus cerita ke siapa. Gue pengen cerita ke droida, tapi gue ga mau mereka tau gue nangis. Kata omo sudah cukup air mata gue yg tunpah. Tapi, gue ga bisa doing apapun selain sholat, berdoa dan menangis. Setidaknya dengan menangis gue bisa menumcpahkan semua yang ada dihati gue.

Gue rada kesel sama bokap, karena bukannya nenangin malah dia marah-marah ke gue. Karna gue nangis hari itu benar-benar tersedu-sedu saking sakitnya. Dada gue berasa diikat tali yg erat banget. Sakut bgt sampe ngebuat diri gue menangis sambil teriak dan istighfar. Cuma istighfar yang bisa ngebuat gue ga ngelakuin hal-hal bodoh. Gue bener-bener mohon ampun sama Allah dan berdoa biar gue dikasih kekuatan buat ngelewatin ini semua. Allah, ga bakal ngasih ujian ke hamba- Nya diluar batas kemampuan hamba-Nya.

Untung ibu selalu ada buat gue. Dia khawatir dan ngetuk pintu gue, ngajak gue makan dan ternyata dia baca alquran. Dia takut gue ngelakyin hal-hal bodoh kayak dulu. I love you mom, sorry for my attitude.

Gue udah bener-benerbingung harus gimana, akhirnya gue putusin buat nelpon ai, buat curhat dan ngungkapin semua yang gue rasa. Nyesek, nangis semua gue ceritain ke dia. Sakit banget. Dia masuh tetep ga mau balikan. Dia udah ga ada rasa lagi sama gue. Gue cerita gue ga hadi nanjak, dan ternyata dia tau rencana gue itu dari dua, adiknya. Dan ternyata ai juga nanya ke benklover sahabat gue. Dia juga ngingetin kalo nanjak itu bukan hal mudah apalagi gue pergi sama orang yg baru gue kenal. Dan dia ngusahain biar gue nanjak aja sama si catfish, temennya. Tapi gue canggungg, gue belum kenal dan bahkan belum pernah ngibrol langsung. Masa tiba-tiba gue langsung gabung. Ntar gue pasti mati gaya, ngobrol sendiri kayak forever alone. Dia pun coba kasih solusi ke gue kalo emang gue mau nanjak gue ikut catfish aja cuz setidaknya ada yang bisa dia percaya . Yang berpengalaman dan bisa dititipon gue. Tetapi gue tetep ga mau. Gue ga mau nyusahin orang, apalagi sekarang gue bukan siapa-siapa Ai. Just friend. Ga ada sangkut pautnya ama catfish, kecuali dulu waktu gue ada hubungan sama ai. Gue bakal mau-mau aja, cuz kalo toh gue kenapa-kenapa yah setidaknya gue ada hubungan sama ai, jadi gak begitu sungkan. (kalo menurut gue). Ai juga ngasih solusi nanti aja bareng teman-teman kelas, tapi gue ga mau gue belum siap jalan bareng-bareng temen kelas dengan kondisi yang udah beda. Dia juga bilang kalo gue nanjak, teman2 dan dia (dia bilang sebagai teman) bakal was-was cuz gue nanjak sama orang yang belum kena. Yah gue juga mikir ya iya juga sih. Tapi ga ada salahnya nyoba toh! Disini gue nangkep kalo dia masih khawatir sama gue. Yah ga tau sih sebenernya gimana, tapi gue gak mau kegeeran. Gue yakinin diri gue kalo dia tuh cuma kasihan sama gue. Setelah akhirnya gue cerita semuanya, dan gue bilang keluh kesah selama gue gak ama dia. Gue certain persiapan gue semuanya yang sampe orangtua aja juga udah kasih support. Dan ditengah cerita dia bilang dia mau kerumah gue, tapi gue gak ngijinin karena gue pengen ngobrol langsung ama dia 4 mata. Cuma berdua doang. Tapi dia bilang kalo dia mau ke kalimantan. (isi hati gue : ai, aku iri. Aku bener-bener pengen nyari ketenangan. Malah kamu yang dapet kesempatan) aku juga pengen kayak ai ngelupain semuanya. Jalan-jalan tanpa ada pikiran apapun. Lupain kuliah, lupain hiruk pikuk kehidupan kota, lupain asap-asap kendaraan yang bikin pusing. Gue pengen banget keluar berdua sama dia, tapi dia bilang “ga bisa, besok pagi-pagi gue berangkat. Subuh. Gue belom packing” yah gue sempet hopeless. Sampe akhirnya gue nanya “bener-bener ga bisa ketemu yah ai?”. Akhirnya dia pun bilang "yaudah, gue kerumah lo yah. lo mandi, siap-siap ya. lo mandi, kalo gue mah ga usah hehe." sambil bercanda. Entah dia emang pengen ketemu, atau karena apa gue cukup seneng. Rasanya pengen kayak dulu lagi Ai. Seneng banget. Rasanya elmo juga jadi seneng, dikunjungin sama pemiliknya. Gua pun nangis bahagia, terharu. Gue mandi, siap-siap dan sholat. Karena dia gak lama ga sadar gue pun ketiduran dikasur dengan keadaan yang masih pake mukena. Dia dating dan bangunin gue nanya “jadi gak?”. Alangkah senangnya, ini bukan mimpi. Dia datang beneran.


Sesampainya dirumah gue dia nanyain hape gue, nanya hape bisa buat inet atau engga. Gue mikir kayaknya dia mau ajak nonton. Tapi ternyata dia cuma pengen pinjem hp doang. Haha kegeeran sih gue. Dia juga ngeliat-liat packingan gue yang udah siap buat nanyak. Ngelihat dalem isi carrier gue, ngecek barang-barang apa yang gue bawa. Semua sudah ready. Tinggal beli bahan-bahan makan siap saji. Ga lama kemudian gue dan dia pergi.

Dijalan kita masih bingung mau kemana kita pergi. Tapi tempat pertama yang kita tuju adalah bank di gandaria, disuruh nabung elektrik sama ibu. Setelah nabung, akhirnya kita mutusin buat karaokean. Dijalan kita terus ngobrol, becanda. Rasanya beda, gak kayak dulu. Tapi gue seneng. Gak apa-apa asalkan bisa bareng dia jug ague seneng. (elap air mata dulu). Gue sandaran di bahunya bilang agak ngantuk yang sebenarnya gue nahan nangis dan brebes mili lah kalo bahasa jawanya.

Tadinya gue masih mau nekat nanjak. Mau minta simaksi sama bang aan. Mau ketemuan sama bang aan. Gue berangkat dari kp.rambutan dan nanti ketemuan sama si catfish buat gabung. Tapi Ai marah, dia jelasin semuanya dan akhirnya gue luluh juga dengan apa kata-kata dia.

Sesampainya di depok, di salah satu tempat karaoke. Kita pun memesan tempat karaoke. Jam segitu jam mahal. Untuk 2 jam kita ngerogoh kocek 150k buat 2 orang! Yah bodo amat lah gue mau bareng-bareng sama dia. Yang penting bisa bareng. Udah itu aja. Padahal uang tinggal 100k, setengah-setengah lah kalo gitu. Disana gue pilihin lagu-lagu yang sesuai isi hati dia, lagu-lagu selama dulu kita pacaran. Lagu-lagu galau gue. Dan lagu-lagu nya dia, sewaktu dia dan gue tukeran hp dia ganti lagu-lagu di hp gue dengan lagu-lagu yang dia banget. Lagunya oasis, maroon 5, hoobastank, greenday, dan banyak lagi. Disana rada canggung awalnya, tapi yah biarin mengalir aja.

“ca, gue punya kenalan”.
Seketika kayak ada awan hitam hinggap dikepala gue, ngebuat gue menghindar dari dia. Agak menjauh dari tempat dia duduk dan tanpa sadar raut wajah gue jadi berubah. Rasanya kok gampang ya buat dia ngelakuin hal itu. Selama ini dia lupain begitu saja. Gue tanya kenapa dia cuma jawab “mungkin emang naluri laki-laki begitu kali”.

Sakit.
Yah kata satu kata itu yang bisa mewakili perasaan gue saat itu. Karena sikap gue langsung beda, dia segera ngebujuk gue. “ayo dong ca, jangan cemberut gitu. Cari aja yang lebih baik”. Gue denger ai, tapi gue pura-pura ga denger dan ga mau denger kata-kata kayak gitu.

Hoobastank – The Reason
Disini bener-bener galau. Air mata yang sudah gue tahan akhirnya ngalir aja kayak air pegunungan. Whuzz. Lagu ini ngingetin gue pas dikosan cowok-cowok, pas kita ngerjain tugas kelompok grafkom buat objek game “Bugs Blue” bareng temen sekelompok. Si penghuni kosan (si u**p nyetel lagu dengan sound system yang jempol. Disini gue inget dia nyanyi “And the reason is you… and the reason is you… and the reason is you” sambil rada teriak dan ngeliat kearah gue. Sedih ngingetnya, ga bisa gue lupain moment bahagia itu. Entah sudah jadian atau belum waktu itu.

bill karaokean 2 jam
Waktu terasa singkat. Akhirnya kita pulang. Hari bersamanya yang singkat ini ga bakal gue lupa. Hari dimana akhirnya gue bisa jalan bareng. Bisa megang tangannya. Bisa ngobrol dengannya. Walau singkat banget. Di perjalanan pulang, seharusnya mau lewat RTM tapi kita lupa jalannya. Jadinya lewat jl.raya bogor. Diperjalanan gue kepoin hp nya, nanya-nanya siapa kenalannya tapi sudah dihapus dari hp nya. Gue seneng, sms gue belum dihapus di hp nya. Makasih Ai. Tadinya pengen makan dulu, tapi katanya tanggung dan kemalaman. Akhirnya cuz pulang deh.

Dijalan gue melakukan pengakuan dosa ke dia, gue ngakuin kalo sebenernya dari sebelum masuk tempat karaoke sampai pulang gue nahan kebelet pipis. Dan ternyata dia juga. Canggung kayaknya 2-2 nya. Akhirnya kita berdua nahan pipis sampai rumah. Daebak!

Ngantuk banget guys, gue sandaran di pundaknya. Capek banget, kurang tidur deg-degan saking senengnya mau nanjak, tapi ga jadi. Dia terus-terusan ingetin gue buat ga tidur. Karena gue ga mau dia celaka, yah akhirnya gue kuat-kuatin padahal mata sepetnya bukan main.

motor Ai dirumah gue, sepulang dari jalan
Begitu sampai dirumah, gue nahan dia. Gue bilang ada yang pengen gue omongin. Gue masih pengen berlama-lama ngehabisin tanggal 9 November 2012 itu dengan dia. Kita ngobrol di depan rumah, karena tadi di motor gue bilang dingin akhirnya dia nyuruh gue masuk dan ngobrolin apa yang mau gue obrolin didalem rumah. Di ruang tamu. Karena bokap di lantai 2 dan sedang nonton tv akhirnya kita tethringan dan ngomongin semuanya lewat Whatsapp.

sendal Ai yang lucu apalagi dipake di kakinya yang panjang dan kurus

Di whatsapp gue berterimakasih ke dia yang akhirnya mau jalan sama gue. Gue sampein apa yang gue pengenin sekarang. Gue sampein isi hati gue, gue ga pantes buat dia. Banyak bgt sikap jelek gue. Dia juga bilang dia mau sendiri dulu. Tapi tadi dia bilang dia punya kenalan. Gue sampein kalo gue mau nunggu dia, gue sampein kalo gue masih berharap sama dia. Gue sampein semuanya. Walaupun rasa yang ada di dia buat gue udah beda…

Karena dia sudah ngantuk banget, matanya meredup dan kelihatan lelah banget. Selain itu besok dia berangkat pagi-pagi sekali dan belum packing baju-baju yang mau dia bawa ke Kalimantan. akhirnya gue ngebolehin dia pulang. Dia langsung ambil motornya dan bersiap untuk pulang. Gue  jabat tangannya, sambil ngobrol buat mengulur waktu. Dia mencoba melepaskan tangan gue tapi gue memegangnya erat. Merasakan genggamannya yang mungkin ga akan pernah gue genggam lagi. Yang mungkin nanti tangan itu jadi milik orang lain. Mungkinkah ini tanda perpisahan? Atau malah menu pembuka perkenalan? Aku berharap ini pertanda perkenalan. Dimana kita bisa memulai semuanya dari awal… Aamiin…
jangan lupa sholat!

Sesampainya dirumah, dia whatsapp gue dan nyuruh gue sholat. Terimakasih Ai, perhatiannmu sangat berarti untukku…

Terimakasih 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar