Kamis, 29 November 2012

welcome to Jakarta

Sempet bingung sewaktu temen kelasan gue yah sebut saja VS ada yang bilang "ca hari ini seneng banget kayaknya! Pangerannya pulang!"
Gue pun langsung menjawab "apaan banget dah lo". Didepan beberapa temen gue SDS, AN, dan beberapa lainnya. Yah gue bingung lah, gue seneng kenapa. Gue gak lagi menang undian ataupun mengalami sesuatu yang 'wah'.
Pangeran? Ai? Dia udah pulang?
Sempet kepikiran sih, bertanya-tanya juga dalam hati "kok dia bisa tau yah? Mungkin mereka sms-an jadi si VS tau tentang Ai." Waktu itu gue lagi jalan ke depan kelas usai kuis jarkomlan yang ngebuat guest ketawa-ketawa sendiri cuz boleh nyontek dan diberikan waktu yang singkat sesingkat-singkatnya!
Pas udah berada tepat di depan pintu luar kelas baru ngeh gue. Ternyata Ai udah pulang. Karena gue takut banget anak kelas ngecengin atau kita berdua canggung so, gue palingkan muka pura-pura ngeliat kearah lain. Nyesel sih, tapi mau gimana lagi. Sejak waktu itu gue ga pernah lagi natap wajahnya. Cuma jadi penggemar rahasianya, diam-diam memperhatikannya tanpa seorangpun tau.
Pengen rasanya waktu itu bilang "udah pulang ki? Welcome to Jakarta? Kota dengan sejuta kejenuhan. Gimana liburannya? Pasti menyenangkan?". Pastilah menyenangkan, dia ga harus ngeliat gue, ga harus juga mikirin gue.
Rada shock gitu, mikir "kok dia ga ngabarin gue yah? Kok ga sms gue? Adeknya ga kasih tau gue?". Yah berarti bener omongan dia waktu itu, yang pas dia bilang "Gue ga mau hubungin lo. Gue takut elo berharap lebih ke gue".
Segampang itukah?
Dia bilang mau tetep silaturahmi, tapi sms gue aja engga. Sekedar tanya kabar aja kek. Bikin gue seneng. Kasih gue sedikit perhatian dari elo. Sedikit aja. Sedikit banget aja.
Gue berharap banget dia kerumah gue hari itu, bersilaturahmi atau sekedar ngasih oleh-oleh. (Ngarep ya... padahal kan siapa gue buat dia? Apa artinya gue buat dia?). Seharian itu sesampainya dirumah ga henti-hentinya gue pasang kuping lebar-lebar mendengarkan barangkali ada suara motor berhenti di depan rumah gue, berharap suara motornya.
Tapi yah semua cuma harapan ca...
Apa yang dia harapkan dari elo? Ngaca ca!
Lo cuma anak kecil yang ga bisa apa2!
Dia pengen yang lebih baik dari elo.
Yang ngisi hari-harinya dengan kebahagiaan. Bukan rasa sakit hati.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar