Rabu, 24 Oktober 2012

I'm so happy

I'm so happy ALLAH,
very very happy! Thanks ALLAH

Ga tau harus mulai darimana, hri ini hari bahagia menurut gue. Hari ini Dua dan adiknya Bunny main kerumah gue buat ngembaliin slr yang Dua pinjem buat ulang tahun Bunny. Oiya, sampe lupa ngucapin "Happy Birthday Bunny!".

Sebelumnya gue sempet smsan dulu sama Dua, dia nanyain posisi gue dan bilang mau kerumah buat ngembaliin slr. Sempet senyum seneng juga pas tau si Dua nanya "Gapapa kan gue ajak Bunny?". Dalem hati gue ngejawab "with pleasure".

Lagi asik-asiknya ngadem dan nonton tv, tiba-tiba Dua sms gue bilang "ka gu di depan rumah lo". Tiba-tiba I'mm feeling nervous, bingung harus ngomong apa. Takut mati gaya. Bener-bener kayak mimpi, Dua ke rumah gue dan dibelakang motornya ada Bunny.

Bunny anak yang lucu, meski suka ngeselin, nyubit atau mukul. Tapi dia tetep anak kecil yang menggemaskan. Gue ngerasa dia itu lucu, suka sksd dan suka cari-cari perhatian. Inget dulu pertama kali gue dateng kerumah Ai, gue ngomong ceplas-ceplos "ini yang namanya Bunny? kurus amat". Sempet ngebego-begoin diri sendiri dalam hati pas Ibu yang biasa Ai sebut Mami Cantik bilang "engga ah, ha kurus banget". Padahal niatnya becanda, tapi gue mati gaya waktu itu. So, kata-kata yang keluar malah itu. Maaf yah Ibu, maaf yah Bunny. :(

Gue langsung nyurih eh salah nyuruh maksudnya Dua dan Bunny masuk. Ngobrol dan tanya-tanya bentar. Mungkin nalurinya anak kecil yang pengen tau sesuatu hal, Bunny megang HP nexus gue. Mungkin takut rusak atau apa Dua langsung mencegah Bunny mainin HP gue dan bilang "ga bisa lo Bunny maininnya". Tapi daripada bingung gue kasih main apa, secara dirumah gue ga ada Komputer dengan PES atau film-film action dan ga ada juga Playstation kayak dirumahnya. Bunny jago main Temple Run, bisa ngalahin High Score gue malahan. Terus nunjukkin High Scorenya ke gue. huft huft. Bunny juga sempet main Ant smasher, dia pengen main ant smasher yang pake muka orang. Gue suruh aja pake foto Ai yang seabreg di HP gue. hehe. maaf ya Ai. :(

Disini gue sedikit tahu tipikal cowo macam apa si Dua. Dua sempet curcol bagaimana perasaan Dua sekarang. Ngenes juga sama kayak gue ternyata tapi dia bisa Move on tapi gue SUMO alias susah moveon. Dia cerita gimana dia masih sayang sama mantannya, masih ngarep ama mantannya dan masih sering kebayang sama mantannya. Disini gue bisa sedikit mengerti gimana perasaan laki-laki. Gue sebisa mungkin nguatin dia walau cuma bilang "sabar yah Dua". Gue sedih juga kenapa gue bisa nguatin orang lain sedangkan gue sendiri bisa dibilang rapuh.

Dua banyak cerita tentang mantannya, disela-sela obrolan kami Bunny sering ngeluarin celetukan-celetukannya yang lucu. Karena ada sedikit problem (ga bisa gue ceritain disini), Dua ada urusan sebentar. Gue pun ngajak Bunny ke atas buat ngeliat Upay dan 2 temennya (tupai peliharaan gue). Setelah itu kita balik lagi kebawah buat ngobrolin lagi kisah cinta Dua dan mantannya, gue juga sempet curcol tentang hubungan gue dan Ai tapi Dua nggak ngerespon alias dian entah bingung mau ngomong apa atau dia takut salah ngomong dan sejenisnyalah. hahaha

Karena baterai HP gue ngedrop akhirnya Bunny ga lagi megang HP gue. Dia ikut nimbrung ngobrol obrolan kita dan sempet tidur-tiduran di atas sofa disamping gue sambil ngeliatin tulisan Dua yang lagi jelasin rute Cibodas. Sambil tiduran, gue sempet memeluk Bunny. Naluri karena gue sayang anak kecil dan sebenernya pengen punya adik. Gue ngebujuk Bunny nginep tapi dia ga mau. Dan mungkin juga ga boleh sama nyokapnya. Padahal gue pengen ngobrol-ngobrol ama Bunny lebih banyak lagi. :(

treeeet treeeet, suara motor pun berbunyi tanda bokap nyokap pulang.  Dua sempet bingung dan langsung ngajak Bunny pulang. Tapi gue ngebujuk mereka biar gak pulang dulu. Bunny dan Dua bersalaman dengan Ibu dan Bapak, sempet ber-ramah tamah juga ibu ke mereka. Bukan Bapak  kalo nggak tanya-tanya, seperti biasa kalo ada temen main kerumah gue Bapak sering nanya nama dan dimana rumah orang itu. Disitulah akhirnya bokap tau kalo Dua dan Bunny adiknya Ai. Yang gue heran kenapa Bapak bisa tau yah mereka adik dari Ai. Mungkin dulu gue atau Ai pernah cerita atau karena bokap pikir mereka kenal Ai. Padahal gue sempet ngasih kode-kode ke Dua biar ga bilang kalo mereka adiknya Ai. Tapi mungkin karena obrolan ini :
Bapak : "Rumahnya dimana?"
Dua : "Cijantung om."
Bapak : "Sebelah mana?"
Dua :(ngejelasin dimananya, walau ga secara detail banget)
Tiba-tiba bapak nanya : "Deket sama rumah Ai?"
Gue lupa entah Dua atau Bokap bilang "Adiknya Ai?"
Akhirnya dia tahu kalau Dua dan Bunny Adik dari Ai. Begitulah kira-kira kejadiannya.

Setelah Makan Es krim yang diberikan Bapak ke Bunny, akhirnya Dua dan Bunny pun pamit pulang. Tapi gue inget satu hal gue masih utang kebab ke mereka. Gue pun bergegas ambil kunci motor dan pergi bertiga dengan mereka untuk beli kebab. Sesampainya di kebab gue diceramahin sama Bunny, dia nanya arti-arti bahasa arab waktu dia nanya arti halal itu apa gue ngejawab "sesuatu yang boleh dimakan, dia langsung nambahin kalo arti "Halal itu makanan dan minuman yang boleh dimakan menurut syariat islam dan blah blah blah". Dia juga sempet nyeritain perbedaan sekolah MI nya dengan sekolah PB. Soedirman. Rasanya pengen bisa terus ngobrol dan main dengan mereka. Bagiku, mereka seperti adik kandungku sendiri. Apalagi aku agak sedikit terharu (gak lebay loh! biasa aja. hehe) pad Dua nyamperin motor gue dan bilang "Lo langsung pulang kan ka?" gue jawab "ga tau deh" eh dia bilang "Pulang lo ka, udah malem". Disitu gue ngerasa dia peduli sama gue  cobaaaaa! seneng banget rasanya.

Terimakasih Dua, terimakasih Bunny!
Kapan-kapan main lagi yah. Sering main juga gapapa kok. Pintu rumah kakak selalu terbuka buat kalian. Kalian sudah kakak anggap kayak adik kakak sendiri. Dan mudah-mudahan kalian bisa jadi keluargaku, adik ipar gitu. hehe Aamiin ya Rabb...

Terima kasih Allah, terimakasih. :-*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar